Jumat, 14 Februari 2014

Cinderella tanpa Pesta

Gue yang terobsesi berat sama dunia Princessnya Barbie, bikin gue ngekhayal kalau gue punya kehidupan kaya putri-putri itu. Gue berharap punya wajah cantik tanpa jerawat, punya badan tinggi semampai, dan punya warisan kerajaan dari bokap gue. Sementara dalam nyatanya gue yang sederhana, polos dan baik hati ini hanya karyawan disebuah perusahan yang menggandakan diri jadi mahasiswa juga. Apes sih engga punya kehiduapan kaya gini, punya muka pas-pasan lagi pasaran (kalau loe ke pasar pasti loe bisa nemuin muka kaya muka ini di tukang matrial, ciyus!). Karena anugerah Tuhan tidak terhingga sama gue, meski gue masih aja single. (Sebenernya sih gak cuma single, tapi emang belum laku aje kali yee).
Gue gak keberatan dengan status gue yang jomblo kaya gini. Malahan gue lebih nyaman sendiri. Setiap ada orang yang nanya soal status jomblo gue, gue selalu punya alibi dengan sikap sok idealis. Gue suka jawab "Buat gue status pacaran itu gak terlalu penting bro-sist, tapi kenyamanan adalah yang paloing utaman." Maksud gue kenyamanan itu adalah kesendirian, kesinglean dan kejombloakutan. Sebenernya gue bukan gak laku sih, tapi emang gak mau laku. Gue gak mau pacaran, dan menghindari PDKT sama pria jenis apapun. Kecuali emang gue bisa percaya sam tuh laki-laki, pasti gue rela buat jalani sebuah hubungan yang lebih serius. Dan sejauh ini gue belum juga dapet orang kaya gitu. Terlebih setelah gue ditinggal sama pacar gue.
Gue pernah punya pacar. Awalnya gue cuma coba-coba. Gue heran sama temen-temen gue, orang-orang disekitar gue. Kenapa bisa virus yang namanya "cinta" ngerusak orang nyampe rela bunuh diri, dan penyakit yang satu ini juga bisa bikin orang sukses dan kaya raya. Penyakit "cinta" ini juga bisa bikin seseorang rela ngasih segalanya, termasuk nyawanya. Gue bilang perasaan ini penyakit bagi orang-orang yang menganut dan membenarkan pacaran. Bagi orang yang menjungjung tinggi pernikahan atas nama cinta, gue standup uplous dan angkat topi (prok-prok-prok). Dengan landasan "coba-coba", "penasaran" sama yang namanya pacaran, akhirnya gue punya pacar. Dari coba-coba jatuh cinta, jadi cinta beneran. Dari coba-coba jalani, jadi hubungan yang serius nyampe dua tahun lamanya. Gue amat bahagia dengan hubungan ini. Gue ngerasain apa itu jatuh cinta yang beneran. Sahabat dan keluarga gue bisa menerima pacar gue ini, dan bahagia dengan kebahagiaan gue.
Gak pernah ada ikatan cinta yang suci tanpa pernikahan. Emang gak pernah ada cinta sejati tanpa ikatan pernikahan. Kalau loe kira cerita Romeo-Juliet itu cinta sejati, tapi buat gue enggak. Lah tanpa nikah? Dimana bahagianya? Kalau suami-istri yang meninggal dalam keadaan baik, Insya Allah Allah pertemukan di surga-Nya. Sementara ini nikah aja enggak, diikat perjanjian suci aja enggak! Gimana bisa ketemu di surga?. Buat gue Romeo-Juliet itu adalah orang yang gagal moveon. Dan benar saja gagal moveon bisa menyebabkan kematian. Gue juga pernah menjadi remaja alay, gue pikir ikatan pacaran itu ikatan yang suci. Akhirnya ikatan itu putus. Dan gue jadi jomblo. Sementara gue nyebut mantan ke orang yang pernah cintai, miris dan tragis. Belajar dari pengalaman, gue gak mau lain menjalani kehidupan kaya gitu lagi, gue moveon. Moveon dalam arti hijrah dalam hidup gue. Gue merubah semua pola pikir kealayan gue, menjadi sesuatu yang jauh lebih bermakna setidaknya buat hidup gue. Tapi gue masih menerima mantan gue sebagai teman gue. Kehidupan gue lebih bahagia.
Gue gak punya pacar bukan berarti gue gak bisa moveon. Gue moveon pake cara gue sendiri. Dari pengalaman ini, gue jadi susah percaya sama cowok dan jadi gampang ilfeel sama cowok. Gue gak pernah nnganggap semua laki-laki berdosa sama gue, tapi gue protec diri gue sendiri. Ogah sakit hati lagi. Dalam perjalanan menjalani kejombloan pun gak semulus orang-orang yang masih punya pacar bayangin. Ibaratnya gue masuk ke lobang yang gue gali sendiri (yaa eelllaaah). Gimana enggak?. Gue pernah heran sama orang-orang yang galau karena jatuh cinta. Ternyata penyebabnya adalah patah hati, (uheks, nyesek!). Gue ngalamai itu, dan hampir aja gue mau gantung diri pohon kunyit. Tapi Tuhan emang selalu bersama orang-orang galau dan patah hati. Belum lagi gue jadi penikmat hujan, karena gue cuma bisa nangis kalau lagi hujan, free. Gue ngerasa bebas buat nangis. Gak lama setelah gue dapet predikat jomblo, gue jadi anti denger cerita temen-temen yang galau. Bahkan gue gak tega sama hati gue sendiri kalau ngeliat temen gue nikah. Lah gue? masih aja adem dengan status jomblo gue.
Hal yang berat yang harus dijalani sama seorang jomblo kaya gue adalah ketika harus pergi keundangan nikahan. Gue selalu diselimuti kegalauan dan kegagalan pergi ke undangan cuma gara-garanya gue jomblo. Sebagai jomblo kere, gue hampir selalu menemui jalan buntu ketika harus pergi keundangan. Gue gak punya motor buat pergi keundangan yang jaraknya jauh. Notabene temen-temen gue kalau berangkat keundangan mereka pake motor, dan udah punya boncengan masing-masing. Ritual keundangan ala anak muda Indonesia adalah datang kehajatan ba'da maghrib. Udah jelas, kalau jam segitu udah susah dan ngeri kalau naek angkot sendirian. Apalagi buat gadis perawan yang super cute kaya gue, itu rawan banget. Gak jarang gue gagal ikut keundangan karena gak ada yang bisa gue tebengin.
Ada sih temen gue yang sayang dan care banget sama gue. Dia rela gak jadi berangkat kalau gue gak jadi ikut. Dan dia rela banget kalau kita bertigaan naek motornya. Tapi gue sebagai gadis keluaraan Tsanawiyyah, itu menjadi hal yang anti buat gue. Jelas aja harus naek motor bertigaan? Selain imagenya gak baik, gak sopan hal seperti itu juga gak aman. Gue gak mau kalau harus disebut cabe-cabean. Apalagi kalau perempuannya, perempuan pake jilbab. Akhirnya gue gagal pergi keundangan. Gue gagal nongkrong di foto barengnya temen-temen gue sama mempelai pengantin.
Keprihatinan gue ini juga dirasakan oleh kedua orangtua gue. Mereka begitu miris melihat anak gadisnya yang polos dan menawan hanya tergugu memangku dagu, melihat temannya berlalu pegri keundangan. Gue kira orangtua gue bakal ngeredetin gue motor, terus masukin gue privat mengendarai motor biar gue lebih mandiri. Tanpa gue sangka, ide kedua orangtua gue lebih instan. Mereka rela menyewa Abang Ojek cuma buat nganter gue keundangan. Gue harus berangkat keundangan dengan ojek sewaan Mamah gue. Gue makin sedih. Gue merasa hidup gue tinggal naek ojek aja biar praktis. Terima kasih abang ojek yang nyaris menghibur gue. Gue gak pengin nyewa ojek buat pergi keundangan. Gue cuma pengin kejombloan ini berakhir dengan kisah cinta yang suci, murni, sempurna dan abadi (Ciyyyeee, ngutip kata-katanya Pak BJ Habibie :* ).
Keribetan seorang jomblo adalah saat ia harus pergi keundangan nikahan tapi gak ada tebengan. Gue gak lebih dari Cinderella tanpa Pesta. Gue udah kaya Cinderella yang gak punya tumpangan buat pergi ke pesta nikahan. Gue gagal buat bisa hadir dinikahan temen gue. Gue cuma bisa bilang "Barakallah ya.. Maaf gak bisa datang. Semoga menjadi keluarga yang SaMaRa (Sakinah, Mawadah, wa Rahmah).
Jauh dilubuk hati gue paling dalam dan tenang, gue pengin banget ikut hadir dan eksis disetiap nikahan temen gue. Tapi gue gak punya tebengan yang kece buat bisa datang kenikahan.
Gue yakin balada kejombloan ini akan berakhir suatu hari nanti.

Wasiat untuk Sahabat

Tulisan ini gue buat bukan karena gue ngerasa umur gue tinggal ngitung beras sekarung (banyak, keles). Tapi gue nulis ini buat semua temen seperjuangan gue dalam divisi apapun. Khusus buat temen-temen gue yang Tuhan pertemukan saat Tahap Perkembangan Ke-alayan Remaja, temen-temen gue di SMK Peternakan. Beberapa waktu lalu gue pernah posting cerpen (Under) Sweet Heart (not) Sweety, tulisan yang menceritakan profil dan liburan konyol bareng Sohib-sohib gue. Di tulisan gue saat ini gue mau klarifikasi tentang beberapa profil yang gak gue ceritain, tentang beberapa orang yang gak gue tulis. Dan memunculkan beberapa anggapan, jadi buat semuanya bisa baca penjelasan gue (kalaupun enggak, ya udah gak apa-apa gue mah emang baik!). Checkitout.
Undersweet Heart sendiri terbentuk gak berdasarkan suatu pleno resmi atau dari ajang pencarian bakat. Kelompok ini terbentuk karena sekumpulan pemuda/i dalam kegalauan yang terbalut penyait jomblo akut, setelah setahun lulus dari SMA. Para pemuda bangsa ini mencari hiburan, berupa liburan bersama kawan lama. Mereka hanya mencari jati diri dari seorang jomblowan/wati bahwa kejombloan dan kebelumlakuan bukanlah akhir dari segalanya, tapi ada puluhan kemungkinan dan cara untuk bisa merasa gak sendirian, yaitu bareng sahabat. Sahabat itu bisa menggantikan sosok pacar, sahabat itu lebih sederhana namun menyenangkan dan menenangkan. Cerita liburan konyolpun terjadi, disetiap mereka melakukan pertemuan. Bagi gue dan temen-temen gue ini, gaka da masalah dengan nama genk ataupun kelompok. Kita juga gak ngebatasi bagi siapa aja yang bisa ikut gabung, bagi teman yang punya waktu senggang buat hangout bareng. Buat loe yang kenal dan ngerasa kalau kita penting di kehidupan loe, loe bisa hubungin kita di ketik REG Joinsweety kirim ke 8080, tarif 2000/ sms ^__^ maaciih.
Kita gak priotaskan semua anggota bisa ikut liburan. Beberapa liburan gue pernah gak ikut, karena timeing mereka buat liburan gak klop sama jadwal shooting gue. Gue lebih priotaskan karir gue, dan emang dasar mereka gak sopan gak bisa nunggu nyampe gue bisa pulang :( .Kita juga sering banget kedatangan dan mendatangkan sahabat tamu di beberapa liburan kita. Kita pernah liburan bareng Danz Pratama, Cahya, Maulida, Hermawan dan kak Ryean. Mereka sama berartinya dengan semua sahabat yang selalu eksis liburan (emang genk ini gak ada kerjaan selain hangout, maklum yeee). Makasih buat temen-temen yang udah pernah gabung, We Love You, guys :* . Sebenernya impian terbesar kita adalah bisa berlibur bersama sahabat-sahabat ke tempat yang layak, (belajar dari pengalaman genk ini emang kebetulan kalau liburan timeng dan tempatnya gak tepat, dan terkesan garing abis -.-").
Nama kelompok ini juga gak berarti menggantikan nama-nama yang dulu pernah ada. Nama yang dulu Beca-Geboys, kita gak pernah beranggapan kalau genk ini bubar atau lapuk dimakan waktu. Atau ada anggapan Undersweet Heart ini perpecahan dari Beca-Geboys, terus bikin yang baru, Engga Sama Sekali!!!. Biasanya sebelum kita touring, kita menghubungi teman-teman yang memungkinkan buat ikut, dan mempertimbangkan apapun ide dari teman-teman. Setelah semuanya deal dan ada tujuan liburan baru bisa berangkat.
Kita gak pernah batasin siapapun buat bisa ikut atau gabung, selama timeing kalian dan kita sesuai Insya Allah liburan akan terlaksana, terlpas dari liburan konyol atau enggak kita gak bisa jamin. Beberapa anggota yang dulu pernah eksis ada Onta dan Anvag yang emang udah Tuhan kasih jodoh dan kehidupan yang lebih baik, bahagia, sakinah, mawadah dan warahmah. Dengan bertambahnya tanggung jawab ini secara otomatis (Onta, Anvag) mereka udah agak sulit buat bisa terus-terusan ikut kita, dan kita selalu sayang kalian terlepas ada atau gak adanya kalian. Ada Cahya yang udah profesional dan sibuk ngitung butiran beras dalam karung, dia jarang banget punya waktu buat bisa gabung. Dia gak punya waktu libur yang lama, terlebih dia tinggal di beda kota dan kabupaten, beda kelurahan, beda ketua RT-nya pasti ribet banget. Ada Danz Pratama yang sibuk dengan mengejar toganya, sambil kerja di laboraturium tanpa cahaya matahari, tnpa angin berhembus pasti dia kegerahan banget. Jadi karena beberapa hal ini kita sulit menghubungi dan menggabungkan waktu yang tepat, akhirnya kami hanya berlibur dengan kelompok ini lagi. Mungkin suatu saat nanti akan ada waktu kita bisa kumpul bersama. Allahumma aamiin.
Gue sadar, tentunya loe semua juga sadar dan tau. Seberapa keras kita berusaha mengatur timeing untuk bisa hangout bareng, tapi kenyataannya masa depan itu terus datang, waktu gak pernah terhalang. Betapapun saat ini kita menjadi anak muda yang galau dan polos, tapi gue yakin kita udah sadar bahwa akan ada waktu dimana kita harus berjalan masing-masing. Kita akan menjadi dewasa dan menjalani semuanya sendiri atau bersama orang lain. Akan ada suatu masa kita akan bertemu dengan teman baru, rekan baru, suasan baru dan rutinitas baru. Sudah menjadi hukum alam segala yang baru akan menggantikan yang lama. Tapi buat gue sendiri sebanyak apapun orang baik dan orang baru yang gue temui dimasa depan gue nanti, sahabat-sahabat gue saat ini gak akan pernah terganti. Kalian tetep sahabat terbaik dimasa yang pernah gue lewati (beeuuuh, kenapa jadi melow gini :( ).
Gue bakal ngerasa kehilangan kalian suatu hari nanti. Terlepas diantara loe ada yang jadi ibu rumah tangga yang shalehah, berbakti dan sukses. Atau loe yang jadi juragan kosan, loe yang jadi guru, loe yang jadi pengusaha persawahan, loe yang jadi karyawan teladan, loe yang jadi pegawai negeri atau gue yang harus menjalani beasiswa S2 di Belanda. Bagi gue itu akan menjadi yang terindah sekaligus yang terberat dalam hidup gue. Namun cepat atau lambat perpisahan itu akan terjadi dan terus datang berulang atau cuma sekali. Kita gak pernah tau apa yang pasti terjadi.
Gue pasti bakal bangga banget kalau diantarakita ada seseorang yang cemerlang dalam hal karir dunia dan akhirat (tapi gue lebih berharap kalau semuanya bisa cemerlang), meski kita harus mengalami kegagalan terlebih dahulu. Gue yakin kita dilahirin menjadi manusia unggul, gak cuma jadi piguran. Kalaupun kaki gue harus melanglang buana keliling Indonesia dan dunia, gue pasti bakal pulang. Salah satu rumah tempat gue pulang adalah loe semua, sahabat-sahabat gue. Jadi kalau nanti gue gak punya ongkos buat balik, gue pasti numpang makan dan tidur di rumah loe. hiks hiks hiks. ;(
Kalaupun tempat diduia ini gak ada yang bisa jadi tempat kita ketemu. Gak ada yang bisa nerima kita (wiiis, kita di deportasi dari dunia, jooow! hehehe). Atau Allah gak pernah ijinin kita buat ngumpul bareng dibumi-Nya, semoga kita bisa reunian nanti di Surga-Nya Allah SWT.
*nowplaying: Senandung Ukhuwah (Peluk kalian semua :* ).